You are here
Home > Pengetahuan > Militer > Elang Laut 25 Pesawat Tanpa Awak Topografi TNI AD

Elang Laut 25 Pesawat Tanpa Awak Topografi TNI AD

Elang Laut 25, UAV (Unmanned Aerial Vehicle) pesawat tanpa awak produksi PT Carita Boat Indonesia, menjadi salah satu drone lansiran Dalam Negeri yang beruntung. Perusahan swasta nasional yang bermitra dengan Kementerian Pertahanan (Kemhan) ini telah meluluskan Elang Laut 25, bukan sekedar prototipe, tapi Elang Laut 25 telah meraih order dan dioperasikan secara penuh oleh Direktorat Topografi TNI AD (Dittopad).

Elang Laut 25 dengan warna cat hijau tua juga menjadi salah satu drone yang dipamerkan pada “Drone Carnaval” di Komplek Pustek Roket LAPAN, Rumpin Bogor Jawa Barat pada 27 Juli lalu. Seperti apa keunggulan dan karakteristik Elang Laut 25, berikut ulasan Indomiliter.com dari ajang Pameran Alutsista yang digelar di Lapangan Gedung Kemhan pada hari Minggu, 13 Agustus 2017. Secara umum, perlu diketahui peran Elang Laut 25 adalah pengemban misi monitoring, surveillance dan mapping.

Dari spesifikasi yang dipaparkan pihak pabrikan, Elang Laut 25 ditenagai mesin 3W dengan kapasitas 170cc. Dengan electronic fuel injection, drone ini dapat mengudara selama delapan jam. Kecepatan jelajahnya ada di rentang 80 – 100 km per jam, serta kecepatan maksimum 175 km per jam. Dengan performa yang ada, Elang Laut dapat menjelajah hingga 600 km. Meski dalam operasional baru dilakukan penjelajahan sampai 500 km lewat kendali LoS (Line of Sight) dari GCS (Ground Control Station). Elang Laut 25 (EL-25) dapat terbang hingga batas ketinggian 4.500 meter.

Dengan berat maksimum saat tinggal landas 120 kg, dan payload yang dapat dibawa Elang Laut 25 bisa hingga 25 kg. Apa saja isi payloadnya, bisa beragam jenis tergantung kebutuhan user, mulai dari CCD daylight camera, thermal camera FLIR Tao, multispectral camera tetracam, atau camera hasselblad. Sedangkan fitur untuk navigasi mencakup modul autopilot, inertial measurement unit, GPS navigation dengan 1.000 waypoint dalam satu kali flight. Selain itu masih ada axis gyro, akselerometer, barometer, airspeed pitot tube, flight data recording, dan GPS tracking satellite.

Baca juga :  DIRGAHAYU HUKUM TNI AD, TETAP JADILAH PRAJURIT HUKUM YANG PROFESIONAL

Dalam penggelarannya, satu unit GCS dengan platform truk ringan dapat membawa dua unit drone dalam kondisi terurai. Menurut staf dari PT Carita Boat Indonesia, hanya dibutuhkan waktu kurang dari 15 menit untuk merakit drone, itu pun cukup dengan personel pemula. Sehingga peran GCS tak hanya sebagai unut pengendali, tapi juga ransus (kendaraan khusus) pembawa drone.

Dengan spesifikasi yang ada, jelas Elang Laut 25 bukan golongan MALE (Medium Altitude Long Endurance), namun rekayasa dan produksi drone produksi dalam negeri ini harus mendapat apresiasi, terutama untuk merintis kemandirian alutsista. Sampai saat ini Elang Laut 25 telah diproduksi 4 unit untuk kebutuhan TNI AD. (Gilang Perdana)

Spesifikasi Elang Laut 25

– Wingspan: 6 meter

– Leghth: 4 meter

– MTOW: 120 kg

– Payload: 25 kg

Flight control

– Autopilot: MP2128 Advance

– GPS rate: 4 Hz

– Servo output: 8/16/24

– Servo update rate: 50 Hz

– Weight: 26 grams

– Supply voltage: 4.2 – 26v

 

Sumber :Indomiliter

Leave a Reply

*

Top