You are here
Home > Tulisan > Rohani > Keistimewaan Sholat Jum’at

Keistimewaan Sholat Jum’at

Hadirin rahimakumullah, Amal saleh adalah bekal yang akan dibawa seseorang ketika keluar dari kehidupannya di dunia dan akan dirasakan buahnya di kehidupan akhirat nanti. Untuk itu kita akan mengulas keistimewaan Hari Jum’at yang merupakan hari besar di sisi Allah dan dikhususkan bagi umatnya. Ini jelas tercantum dari Firman Allah yang bermaksud : “Apabila diseru untuk bersembahyang pada hari Jum’at maka segeralah kamu mengingati Allah serta tinggalkan jual beli. Inilah yang lebih baik bagi kamu sekiranya kamu mengetahui”. (Surah Jumah ayat 9)

Dalam ayat itu, Allah melarang manusia bekerja dan berusaha untuk kepentingan dunia setelah ia mendengar seruan adzan sholat Jum’at. Larangan ini menggambarkan bahwa menunaikan fardhu Jum’at penting dan wajib dikerjakan.

Dalam hadis lain Rasulullah mengatakan, hari Jum’at adalah hari yang besar disisi Allah. Ia lebih besar dari pada saat Aidil fitri dan Aidil adha.

Pada hari Jum’at kita disunahkan pergi ke masjid lebih awal, sekurang-kurangnya sebelum tergelincir matahari. Ini kerana pada setiap hari Juma’at, Allah mengutus malaikat berdiri di pintu masjid untuk mencatat nama mereka yang masuk. Apabila Khatib naik ke mimbar, berhentilah mereka mencatatnya.

Dalam perjalanan ke masjid kita hendaklah dalam keadaan khusyuk dan merendahkan diri. Apabila berada dalam masjid, janganlah melangkahi kepala orang untuk maju ke shaf depan atau berjalan disisi mereka. Jika hendak duduk di shaf depan, maka hendaklah kita datang awal kerana Rasulullah melarang keras melangkah kepala orang. Apabila masuk masjid, hendaklah kita solat dua rakaat tahiyattul masjid walaupun pada masa itu khatib sedang berkhutbah.

Baca juga :  PERINGATAN EMPAT BENCANA YANG AKAN MENIMPA UMAT ISLAM

Sebaiknya ketika imam berkhutbah kita mendengarkan nasihat dan anjuran yang yang telah disampaikan dengan benar. Anggaplah nasihat itu untuk diri kita dan amalkan-amalan yang baik untuk melaksanakan segala nasihat tersebut.

Jangan sekali-kali berkata-kata atau berbincang dengan teman ketika imam sedang berkhutbah. Larangan ini jelas dari pada sabda Rasulullah yang bermaksud : “Barang siapa yang berkata kepada temannya sedangkan imam masih berkhutbah, “Dengarlah!” Maka dia telah lalai, dan barang siapa yang lalai pada waktu imam sedang berkhutbah maka tiada Jum’at baginya.” (Hadis Riwayat Ibn Majah)

Sahabat, Ksatria yang dirahmati Alloh

Maka dari itu, marilah kita bersama-sama memanfaatkan malam dan hari Jum’at untuk mempertingkankan amal ibadah, berdo’a dan bersholawat kepada Nabi Muhammad S.A.W. Hari Jum’at adalah hari kebesaran umat Islam, terdapat banyak pahala, ganjaran dan keistimewaan yang dinyatakan dalam hadis-hadis Nabi S.A.W khusus untuk umat Islam yang mengharapkan keridhaan Allah S.W.T. Semoga kita semua mendapatkan keberkataan dan sentiasa dirahmati Allah S.W.T. dalam amalan soleh yang kita kerjakan. (Prd/Cen)

Leave a Reply

*

Top